Sebenarnye udah mayan basi sih cerite nih…
Tapi tak pe lah dari pade tak de pe buat nih hari…

Alkisah pada hari Kamis, 31 Januari 2008 pukul 12.44 WIB, telponku berdering. Dari sape ye? Nomor tak dikenal… Dijawab jak… Ehhh rupe teman lama, dari Balai Karangan, Sanggau, dah 3 tahun nda ketemu, teman kuliah. Begitu diangkat, langsung dah ngomel mode on jalan tuh teman. Dasar perempuan… ape mang kerje perempuan tuh ngomel ye..???(hussh diam-diam ye kalo angga suke nak ngomelkan bilop :d)
Sebut jak namenye Tatik. Orangnye baik banget. Udah punye anak 1 namenye Ibra. Gyaahh, kalo diingat-ingat, Tatik dengan suaminye yg dipanggil Aa tuh suke benar ngerjekan Angga. Suke nakot-nakotkan Angga (camlah kite nih budak kecik nak ditakot-takotkan).
“Eh Ngga, besok kau datanglah ke Saigon…” cam ntulah die punye cakap ngundang Angga. Besoknye datanglah Angga nih ke Saigon. Jum’at 1 Februari 2008. Ba’da Isya turun dari rumah. Sampe tempat die… “waddohhhh, ape hal kau nih pegawai tak dikasih makan ke?” Wkwkwkwkwk… lagi2 orang-orang yang dah lama nda nengok Angga komenter cam ntu. Wajar sih, waktu kuliah soalnye berat Angga 56 kg. Sampe-sampe tak de yang maok gonceng Angga karena beratnye.
Selesai basa-basi dikit, terus kite masuk, langsung ke ruang keluarga. Eh, ade mahasiswa Angga rupenye… jadi ngobrol bentar lah dengan mereka yang ade di ruang keluarga tuh. Abis tuh, Angga dan Tatik ke ruang tamu. Di ruang tamu Angga langsung “disidang”.

“Mane anak kau?”
“Mane suami kau?”
“Kau nih kawin tadak bilang-bilang”
“Tapi ngape pulak kau kawin dengan Bang Yudi?”
“Eh, tapi mang betol sih kau kawin dengan Bang Yudi”
“Juni bilang kau kawin dengan teman yang kite kenal”
“Bang Yudi…”
“Tapi masa die bilang, ‘Mang Angga bise kawin?'”
“‘Biselah’kateku, Bang Yudi jadi perempuannye, Angga jadi laki-lakinye… cocoklah die bedua tuh”

Wahhhhhhhhh, dasar budak-budak tuh… Kite dibilang laki-laki… Dan dapat gosip dari mane yak budak tuh. Jaoh benar ga’ sampe ke Balai…
Kalau diingat-ingat udah 2 kali Angga dapat gosip nih… Di balai digosipkan pulak kawin dengan B Yudi… Di Sambas digosipkan pacaran dengan teman yang sekarang kerje di Bapelkes… Cuma bingung tuh gosip sampenye lewat ape??

Mengingat Angga ini semasa sekolah dan kuliah bukanlah orang yang suka mengakrabkan diri dengan orang lain dan asli masa bodoh dengan orang lain. Karena itu, kalau ditanya Angga kenal dengan si fulan nda? wah, bisa dipastikan 98% Angga nda kenal. Tapi, orang-orang kenal Angga… dari mane ye???? Jangankan yang lain jurusan, dengan kakak tingat jak angga tak kenal lah (adek kurang ajar, heheheh)

Kebiasaan nih kebawa pulak tuh sampe kantor. Datang ke kantor bukannye isi absen, malah langsung ngeloyor ke Lab… sampe balek… Sekali muncul di ruang staf & dosen… teman-teman suke bilang “Udah lama nda liat Angga nih” Nah loh… padahal tiap hari Angga ke kantor…
Rupenye di kantor pun Angga digosipkan tunangan dengan B Yudi… Dah lama agik tuh… dari Angga pertame kali kerje… 3 tahunan.. Gila… nih orang-orang kemakan bigos (biang gosip) dari mane jak… Mending digosipkan dengan orang yang dekat-dekat tinggalnye… Ini laki-lakinye nun jauh dimato, perbatasan Indonesia-Malaysia. Kapan ketemunye, kapan jalannye… Pantaslah tak de Jejaka yang berani dekat-dekat Angga (wahhh nangis sejadi-jadinye…. sampe sekarang)

Tapi, tadi malam Angga merenung dikit. Ke Mempawah, teman-teman yang disana suke nanya ke Angga “ape kabar Bang Yudi?” Asal ketemu dengan teman-teman kuliah lah pokoknye selalu ditanya “ape kabar Bang Yudi?” Kalo anak-anak tuh cari Bang Yudi, mesti nanya Angga… Angga ditanya ye bingung lah… Bang Yudi nye di Kapuas Hulu… Wkwkwkwk….
Tapi kalo dipikir… ape nih gosip beredar karena dulu waktu kuliah Angga “keliatan” dekat dengan Bang Yudi… “Keliatan” dekat kan karena tugas kuliah. Sama dengan teman-teman yang lain. Malah mereka lebih dekat, sering jalan dengan Abang. Lalu apa ya yang buat tuh gosip santer sampe sekarang… 3 tahun berlalu, kayaknye kalo ketemu dengan teman2 nda ade gosip lain lah… Cobelah sekali-kali buat gosip lain kek… 3 tahun tuh nda bosan ke…
Dikantor agik tuh… tiap kali masuk ruang staf malah yak ditanya kabarnye Abang… Pusing… Makenye Angga malas nak masuk ruang staf tuh… Mending langsung ke Lab.
Addoh… meski Angga selalu menguatkan diri untuk mempercayakan semua “takdir” Angga kepada Alloh… tapi suka ketar-ketir sendiri kalo membayangkan Angga jadian benaran dengan B Yudi… Dia memang baik, pintar, perawat gigi yang handal, cakep, koceknya tebal, tapi yachhh saat ini bukan tipe Angga banget…..
Ya Alloh, setiap waktu selalu kupanjatkan doa “Ku serahkan urusan hidupku pada-Mu, Engkaulah yang tahu apa yang terbaik untukku… karena Engkau Mahamengetahui”, tapi mengapa selalu saja sisi hitam hatiku mendominan, ketakutan kalau-kalau gosip-gosip, olok-olokan teman2 itu menjadi ucapan yang bertepatan dengan sai’atun nailin.. dan dikala itu, ucapan menjadi doa dan doa tersebut pasti terkabul….. Aku takut hal tersebut benar2 terjadi…
Tentramkanlah hati ini Ya Alloh, dan jadikanlah hamba yang benar-benar berserah diri kepada-Mu… Aminnn