Sepanjang jalan kenangan…
Kau peluk diriku mesra….
Sepanjang jalan kenangan…
Kita selalu bergandeng tangan…

Jadi ingat memori lama. Dipeluk mesra oleh buaian dinginnya angin malam dan digandeng erat oleh sinar rembulan yang indah. Tidak terasa, 3 tahun berlalu sudah pelukan mesra angin malam dan eratnya gandengan sinar rembulan terlepas. Meski tidak seutuhnya lepas, tapi kenangan saat itu sering membuat Angga tertawa sendiri kalau mengingatnya.

Tepat tanggal 14 Februari 2003, tingkat 2 kuliah, Angga dapat pekerjaan. Alhamdulillah, akhirnya bisa kerja, lumayan buat jajan. Dan bisa dietttttt… Tapi ternyata, ga kurus-kurus. Padahal bisa dibilang 3/4 hari berada di luar rumah. Pukul 6.30 WIB sudah harus turun dari rumah untuk praktikum kuliah dan pulang kuliah harus sampe di rumah jam 14.00 WIB. Pulang kuliah wajib mandi (bawa kuman gigi soalnya). Tidur, bangun sholat Ashar, kemudian pergi kerja. Pulang kerja jam 21.00 WIB. Nyampe di rumah jam 22.00 WIB. Wajib mandi lagi…😀 Paling nelangsa kalau malam Idul Fitri, tahun baru, natal, imlek. Dijamin manyun nunggu oplet penuh semua. Walhasil nyampe di rumah pukul 24.00 — tuing tuing tuing

Rindu dengan saat-saat jadi wanita malam. Jam 21.00 melangkahkan kaki menelusuri Jl. Setia Budi ke arah Tanjung Pura. Sampai di Tanjung Pura, nungguin angkot. Kalau angkot penuh 3 kali lewat, kembali melangkahkan kaki menelusuri Tanjung Pura sampai ke Perempatan Traffic Light Tol Kapuas. Sampai disitu baru deh bengong lagi, nungguin angkot. Naik angkot berhenti di Perempatan 28 oktober lalu kembali melangkahkan kaki menelusuri 28 Oktober.

Sepanjang mengukur jalan… sering banget ditemani teman-teman dadakan yang entah datang dari mana. Dasar tuh orang-orang, tapi lumayan lah dapat bodyguard gratisan. Berbagai macam tipikal orang bisa dilihat di jalan kenangan ini. Bahkan diangkot… wadduh kenangan yang tak terlupakan. Begitu banyak wanita-wanita malam lainnya yang ikut mengukur jalan. Mereka benar-benar Xena the Warrior Princessnya Indonesia.

Ada Bapak-bapak dengan wajah peluhnya tapi begitu semangat bercerita dengan teman seperjalanan. Ada muda-mudi yang baru pulang kuliah. Kalau wanitanya lebih banyak yang diam, mingkem, pasang muka garang (biar jejaka ga berani jahilin kali yachh😀 ) Sering juga Angga bertemu dengan teman satu arah (mayan angkot gratis😀 )

Terkadang Angga juga main petak umpet dengan orang-orang yang dengan ikhlasnya menawarkan jasa antar jemput gratisan (orangnya Angga kenal loh ya). Awalnya Angga pikir cuma kebetulan lewat jadi sekalian pulang bareng, tapi kok sekian hari ditanya dari mana alasannya kebetulan lewat terus. Dan anehnya begitu Angga keluar dari Setia Budi tiba di Tanjung Pura, saat itu juga orang itu ada. Wadduh, ga bener ini. Besoknya Angga ambil rute lain. Setia Budi mutar lewat jalan belakang POM Bensin Tanjung Pura nembus apotik Cipta, terus menelusuri Tanjung Pura sampe mentok di Traffic Light. Jadi jauh deh rute. Tapi ga pa pa, itung-itung ngurusin badan. Tapi susah banget kurusnya badan waktu itu. Eh, tau-taunya begitu turun dari angkot di perempatan 28 Oktober nongol tuh orang… Pusing….
Akhirnya pake jurus lain. Cari “pacar bayangan”… Huahuahua… Kontrak 2 minggu. Abis itu ngga ada lagi yang berani deketin walau Angga jalan kaki. Kekekeke

Nah, kalau yang ini kejadian di angkot yang paling Angga ingat…
Di Tanjung Pura ada wanita jadi-jadian nyetop angkot yang Angga tumpangi. Tujuannya ke Siantan, dan dia sudah bilang ke sopir Angkot. Tapi, dasar sopir angkot jahil. Sengaja dia goda tuh wanita jadi-jadian. Diturunin di jembatan tol landak (basecampnya para wanita jadi-jadian). Seisi oplet langsung tertawa ngakak, tidak terlewat Angga tapi senyuman doank. Takut tersinggung. Wanita jadi-jadian kalau tersinggung bisa berabe urusan. Sepanjang jalan ga berhentinya jejaka di angkot godain dia… Wahh…

Jadi kangen. kapan lagi bisa bercengkrama dengan para wanita malam di angkot ya???